Ekonomi Palu Mulai Menggeliat, Dua Tentara Berjaga di Setiap Toko







Warga mengantre untuk membeli Elpiji 3kg di Palu, Sulawesi Tengah, Jumat (5/10). Pascagempa dan tsunami sejumlah kebutuhan masyarakat di Kota Palu sudah mulai diperjualbelikan dan perekonomian di kota itu mulai bergeliat. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Moslemcommunity- Perlahan-lahan kondisi di Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah mulai pulih usai bencana gempa bumi disertai tsunami. Aktivitas perekonomian sudah mulai terlihat baik di Palu maupun Donggala.

Seperti yang terlihat di Pasar Masomba, pasar yang terletak di Kelurahan Lolu, Kecamatan Palu Selatan itu mulai buka sejak hari Kamis (4/10/2018).

Sejak pagi, pasar itu mulai didatangi warga.

Meski belum seramai pada hari biasa sebelum gempa, di pasar itu warga sudah mulai melakukan transaksi jual-beli.

Memang belum banyak pedagang yang membuka lapak, tetapi berbagai kebutuhan dapur warga mulai tersedia. Beras, ayam, daging, ikan, sayuran, bumbu dapur, dan bahan kebutuhan lain mulai dapat dibeli di pasar itu.

Komandan Kompi Posko TNI AD Kabupaten Donggala, Kapten Armed Susetyo Setya Dika telah meminta kepada masyarakat yang memiliki toko untuk membuka dagangannya.

Pasalnya, kata dia, sejauh ini masyarakat memiliki uang yang cukup namun tidak tahu kemana mereka akan membeli barang.

Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, dia juga menerapkan penjagaan dengan persenjataan lengkap di setiap toko.

"Kami turunkan dua personel setiap toko lengkap dengan persenjataan agar mengurangi hal yang tidak diinginkan," katanya.


Gempa yang terjadi di Donggala, Sulawesi Tengah juga berdampak pada kampung halaman atlet panjat tebing nasional Aspar Jaelolo. Simpati pun datang dari berbagai unsur panjat tebing untuk memberikan bantuan. (ISTIMEWA)

Kendati demikian, tidak menutup kemungkinan nantinya personel yang diturunkan akan bertambah tergantung pada banyaknya warga yang melakukan transaksi di lokasi itu.

Seharian kemarin, toko-toko juga dibuka pada pukul 09.00 Wita hingga 17.00 Wita serta akan terus berlanjut hingga ekonomi benar-benar pulih.

"Kami beranggapan kalau ekonomi harus segera pulih, sehingga pemilik toko kami imbau untuk membuka tokonya dan urusan keamanan, kami yang akan mengawal," katanya.

Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) meminta SPBU di Palu menjual bensin secara eceran. JK mengatakan BBM dijual menggunakan ukuran liter dengan drum minyak.

"Bikinkan corong seng saja, jadi bikin 10 di satu SPBU, cepat, antreannya bisa setengah jam. Daripada enam jam antre orang, bisa bikin marah lagi orang," ujar Jusuf Kalla.

Hal tersebut agar konsumen tak mengantre berjam-jam akibat listrik mati.

Selain itu ia meminta petugas tak membatasi jumlah pembelian BBM. Serta tidak melarang untuk menjual lagi, asal tidak mengambil untung banyak.

"Kalau pun dia jual lagi, itu tidak apa-apa, biarkan saja. Rakyat juga perlu makan. Biar saja dijual, paling tinggi dia tambah seribu. Ya tidak mungkin kan dia minum, tidak mungkin dia buang," ujar Jusuf Kalla.

Diketahui warga di Kabupaten Donggala, Sulawesi Tengah mulai dibatasi untuk membeli BBM.

Satu unit mobil, menurut seorang warga, hanya diperbolehkan membeli BBM seharga Rp 100 ribu.

Lain lagi di Kota Palu. Antrean begitu mengular hingga beberapa puluh meter.

Seorang warga bernama Didu mengaku harus mengantre sejak Kamis (4/10/2018) pagi hanya untuk empat jeriken bensin.


Calon penumpang menunggu penerbangan di Bandara Mutiara Sis Al-Jufri, Palu, Sulawesi Tengah, Jumat (5/10/2018). Penerbangan komersial di Bandara Mutiara Sis Al-Jufri sudah mulai beroperasi pascagempa dan tsunami yang melanda Palu dan Donggala. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

Meski, kata dia, petugas SPBU hanya memperbolehkan seorang warga membeli satu jeriken bensin saja.

"Ya sama adik, sama kakak juga, sama istri biar jadi empat jeriken bensin. Kan satu orang satu jeriken saja," ujarnya saat ditemui di SPBU Imam Bonjol, Palu.

BBM itu akan digunakan mengisi bahan bakar kendaraan sebagai alat transportasi mengambil bantuan dan aktivitas lain.

Akses Jalan

Sekretaris Ditjen Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umun dan Perumahan Rakyat (PUPR) Rina Agustin mengatakan 2.220 kilometer (Km) akses ruas jalan menuju Kota Palu, Sulawesi Tengah sudah bisa dilewati truk.

"Kemarin itu baru kendaraan kecil-kecil yang bisa melaluinya, sekarang kendaraan besar sudah bisa. Tadi saya dapat video, sudah lancar. Truk-truk sudah bisa lewat. Itu tandanya ekonomi sudah mulai bagus. Konektivitas sudah terjadi. BBM juga bisa lalu lalang, tidak antre," kata Rina.

Akses jalan yang dimaksud antara lain Lintas Barat Ruas Palu - Pelabuhan Pantoloan - Tolitoli - Buol (± 546 km) dan Ruas Palu - Donggala - Pasangkayu- Mamuju (± 420 km), Lintas Tengah Ruas Palu - Napu - Poso (± 427 km) dan Palu - Kebon Kopi - Parigi - Poso (± 220 km); Lintas Timur Ruas Palu - Kebon Kopi - Marisa - Gorontalo (± 607 km).

Untuk itu, Kementerian PUPR juga telah nengirimkan sejumlah alat berat untuk memperbaiki jalan-jalan kota yang retak atau mencuat.

"Mobilisasi alat berat 8 unit excavator, 1 unit wheel loader, 5 unit dump truck dan 5 unit bulldozer," kata Rina. (Tribunnews)


Banner iklan disini Banner iklan disini
loading...

Subscribe to receive free email updates: